SELAMAT DATANG DI WEBLOG DENY ROCHMAN. MARI KITA BANGUN PERADABAN INI DENGAN CINTA DAMAI UNTUK MASA DEPAN LEBIH BAIK

November 16, 2017

NENGOK SISWA, MALAH TERINGAT ALMARHUM WALIKOTA

Nengok siswa sakit, malah teringat sosok Ano Sutrisno. Walikota Cirebon sesaat dari 2013 hingga 2015. Ia harus pensiun hidup di dunia sejak 19 Februari 2015. Tuhan hanya mengijinkan dia hidup 59 di dunia ini. Pada bulan Februari 1955 ia lahir di Garut. Pada bulan yang sama tahun 2015 tanggal 19 ia harus rela melepas kefanaan dunia. Setelah dirawat di RS Tangerang sejak 24 Desember 2014.

Kendati tiada, rekam jejak Pak Ano masih dikenang. Saya tak kenal dekat dengannya, namun perkenalan sesaat karena tugas jurnalis, menyisakan kesan mendalam. Pejabat yang dikenal santun, cerdas dan terbuka dengan siapa saja. Selama menjalani tugas sebagai jurnalis, tak terlalu sulit untuk menemuinya dalam lonfirmasi berita atau sekadar diskusi. Sempat berjumpa foto bersama saat Prajabatan CPNS 2005. Saya pensiun menjadi jurnalis beralih menjadi abdi negara. Guru.

Sebagai abdi negara karirnya begitu moncer. Masuk ke kota Cirebon tahun 1981 sebagai staf pegawai di lingkungan pemda, saat itu masih bernama Pemerintah Kotamadya DT II Cirebon. Lalu menjabat sebagai Kaur Umum, naik menjadi Kabag Humas kemudian Kabag Umum dan Protokol.

Pada tahun 1997 diangkat menjadi Kepala Dinas Pendapatan Daerah hingga 2001. Sebelumnya sempat sebagai Kabag penyusunan program selama lima tahun. Tahun 2001 karirnya kian cemerlang ditunjuk sebagai Asda Bidang Administrasi dan Pemerintah. Dilanjutkan menjadi Asda Umum dan Keuangan walau hanya satu tahun.

Tahun 2002 Ano menempatkan diri sebagai orang nomor satu di dunia PNS kota sebagai Sekretaris Daerah Kota Cirebon. Sayang, rel karirnya sempat anjok turun menjadi staf ahli Bappeda tahun 2008. Setelah itu ia memilih karir sebagai Kepala Badan Perpustakaan Daerah Jawa Barat walau hanya sesaat. Kekosongan posisi Bupati Kuningan membuat Gubernur Heryawan menunjuknya sebagai Plt.

Sejak 2008-2012 Ano Sutrisno dipindahtugaskan sebagai Kepala Badan Koordinasi Pemerintahan dan Pembangunan Wilayah III Jawa Barat. Dalam rentang waktu itu Ano harus berdinas kembali di Kota Cirebon. Gedung Bakorwil bertempat di daerah Krucuk Kesenden. Kota dengan sejuta kenangan, termasuk kenangan pahit sehingga harus menepi berkarir keluar kota Cirebon.

Godaan politik sempat menyeret dia dalam pertarungan calon walikota tahun 2008. Ano, yang diusung Partai Golkar berpasangan dengan M. Yasin, dari PKS. Kekalahan dalam pilkada oleh petahana membuat karir Ano harus di restart. Beruntung pilkada tahun 2013 ia berhasil unggul bersama pasangannya Nasrudin Azis yang kini menggantikannya sebagai walikota. Pada pilkada 2008 Azis sempat menjadi rival Ano, namun keduanya bernasib sama.

Kini Ano sebagai pemimpin tahu banget tentang birokrasi kota ini hanya tertidur tenang di TPU Kemlaten. Ia dimakamkan bersebelahan dengan H. Edo, mertuanya. Dengan dilindungi pagar besi pendek, dan tumbuh pohon bunga melati di atas atap makam. Dia hanya bisa menyaksikan dari jauh dinamika kota ini. Kota yang pernah ia bangun bersama masyarakat.

Ia tak akan kesepian menanti hari kebangkitan. Di depan makan ada masjid besar, bersebelahan ada warung. Pemiliknya adalah neneknya Kanza, orangtua siswa SMPN 4 kota Cirebon. Kanza yang sudah satu pekan sakit ditengok teman sekelasnya bersama walikelasnya, PaDE. Ruas jalan pintas alternatif makam membuat jalan ini banyak lalu lalang kendaraan. Pengendara yang memotong jalan Kangraksan dan Kemlaten. (PaDE)

MANUSIA BERTOPENG HADIR DI PESTA PERNIKAHAN KELUARGA KERATON

Ini sungguh mengejutkan. Sesuatu diluar dugaan. Anda boleh tidak percaya. Ada manusia topeng dalam resepsi penikahan keluarga keraton. Selama menghadiri resepsi pernikahan, baru ada kejadian ini. Biasanya the wedding party diisi acara hiburan dengan musik modern. Nah, kali ini suguhan hiburan pernikahan keluarga sultan Kacirebonan ini menampilkan tarian topeng khas Cirebon. Tarian manusia bertopeng.

Waktu terus bergerak siang. Satu demi satu penari tampil di depan para undangan yang hadir. Dengan mengenakan kostum tarian khas Cirebon, mereka silih berganti menggoyangkan tubuhnya. Satu orang berganti dengan memakai topeng. Penari lainnya tampil beregu. Tarian pertama dikenal dengan tarian topeng. Penari kedua membawakan tarian batik.

November 13, 2017

DUA HARI PUASA, TIGA HARI GURU MAKAN "GRATIS"

Waktu masih pagi. Jarum jam masih diangka sembilan. Satu persatu di meja ruang guru berderet hidangan makanan. Ada nasi, sayur asem ditemani pepes ikan peda, tahu tempe, sambel dan lalapan. Tak tertinggal krupuk ikut serta meramaikan. Tampak juga warna warni buah di dalam baskom plastik. Segar dan menyegarkan.

Ada tradisi yang baik di kalangan guru-guru sekolah ini. Menyiapkan sajian makanan dan atau minuman di ruang guru. Hidangan itu bukan karena ada kegiatan apalagi karena kedatangan tamu agung. Secara inisiatif ibu-ibu guru urunan dan memasak untuk kebutuhan mereka. Maklum, sejak sekolah ini menerapkan lima hari belajar selera makan guru-guru meningkat.

Pada hari Selasa, misalnya, hidangan sudah tersedia sejak pukul 9 pagi. Menu hidangan yang di atas akan memanjakan guru-guru selama mengajar di hari itu. Untuk menghilangkan haus dahaga disela mengajar, guru-guru bisa menikmati minuman segar es buah. Semua bisa disantap secara cuma-cuma alias gratis tis tis. Tapi syarat dan ketentuan tetep berlaku.

Tapi ingat. Mereka yang berminat makan gratis ini harus tahu jadwalnya. Karena tak setiap hari hindangan ini hadir. "Sajian makanan biasanya disiapkan hari Selasa, Rabu dan Jumat. Kalau Senin dan Kamis jadwalnya temen-temen yang berpuasa. Sedangkan Sabtu jadwal makan di rumah masing-masing. Soalnya disini lima hari belajar," ujar ibu guru yang semangat mencicipi es buahnya.

Diakuinya, pengadaan makanan di ruang kerjanya memang sudah berlangsung lama. Sebelum program full day school ada guru-guru di sekolah ini sudah terbiasa saling menyediakan makanan. Beragam tujuan diadakan jamuan itu. Karena alasan syukuran ulang tahun, naik pangkat, haji, dapat hadiah dan sebagainya. Sumber dana acara tersebut dana iuran guru atau pribadi. (*)

CIREBON BANGKIT, CIREBON LITERASI !

Sudah satu tahun gerakan literasi sekolah Kota Cirebon bergulir. Sudah banyak buku  yang di baca dan di reviu, kegiatan dan lomba yang diadakan, para siswa dan guru yang dilatih. Sudah banyak medali yang diberikan, narasumber dan karya buku dicetak.  Dan sudah semakin banyak  sekolah dilibatkan. Namun sudah berapa banyakkah rencana kerja ke depan? Ini menjadi pertanyaan serius bagi pegiat literasi di Kota Cirebon. Maju mundurnya gerakan ini,  akan berdampak  kebangkitan  Kota Cirebon.

Pernyataan terakhir mungkin saja ada yang merespon sinis. Seolah mendewakan literasi sebagai kunci dari peradaban. Anggapan itu wajar saja di tengah masyarakat kita semakin jauh dari budaya literasi. Tetapi kita jangan lupa. Fakta sejarah dunia membuktinya kemajuan peradaban negara-negara maju bermula budaya literasi yang sangat maju. Mereka memperlakukan ilmu pengetahuan beserta sumber dan medianya secara istimewa. Wajar jika kini kehidupan masyarakat cinta literasi tersebut lebih tertib dan aman.

APA SIH LITERASI ITU ?
Ada beberapa definisi yang menguraikan penjelasan tentang literasi. Menurut bahasa latin, literacy asal kata dari literatus yang memiliki pengertian a learned person atau orang yang belajar. Secara bahasa, literasi adalah keberaksaraan, yaitu kemampuan kemampuan menulis dan membaca. Dalam bahasa Inggris, literacy adalah kemampuan membaca dan menulis (the ability to read and write) dan kompetensi atau pengetahuan di bidang khusus (competence or knowledge in a specified area). 

National Institute fo Literacy menjelaskan literasi adalah kemampuan individu untuk membaca, menulis, berbicara, menghitung dan memecahkan masalah pada tingkat keahlian yang diperlukan dalam pekerjaan, keluarga dan masyarakat. Sementara  Education Development Centre (EDC) menegaskan, lebih dari sekadar kemampuan membaca dan menulis. Tetapi kemampuan individu untuk menggunakan segenap kemampuan dan keterampilan dalam membaca kata dan dunia. UNESCO menyatakan, literasi adalah hak semua orang sebagai dasar untuk belajar sepanjang hayat (komunikasipraktis.com).

Kemampuan literasi menjadi kebutuhan dasar manusia. Terlebih hidup di era kebebasan dan kebablasan informasi yang rentan dengan banyak berita sesat dan menyesatkan (hoax). Perlu ada filter, saringan dalam mecermati peredaran informasi yang berkembang. Budaya literasi yang baik akan mampu mengatasi permasalahan tersebut. Selain, tentu saja membaca dan menulis menjadi bagian tak terpisahkan dalam membentuk kualitas sumber daya manusia Indonesia yang lebih prima.

Cirebon literasi, menjadi keniscayaan jika kota ini ingin berkembang. Ada sebuah alasan penting mengapa Kota Cirebon perlu melanggengkan program literasi. Salah satu program yang massif dilaksanakan adalah tantangan membaca dari walikota (Cirebon Leader’s Reading Challenge). Tantangan dari kelanjutan program serupa di tingkat Jawa Barat dengan nama West Java Leader’s Reading Challenge.

Alasan penting pertama adalah manusia pada hakekatnya adalah makhluk literasi. Secara historis manusia adalah makhluk berakal, yang tidak semua makhluk hidup memilikinya. Dengan kekuatan akal tersebut manusia bisa bertahan hidup di dunia ini. Akal itu akan berfungsi dengan baik manakala digunakan untuk berfikir.

Kedua, manusia adalah makhluk pembelajar. Bagaimana Nabi Adam diajarkan oleh Allah Swt dan mengajarkan kembali kepada para Malaikat atas perintah Allah (QS. Al-Baqarah [2]: 31-32). Bagaimana Qabil melakukan pemakanam untuk saudaranya Habil melalui perantara burung gaga katas perintah Allah Swt, setelah terjadinya pertumpahan darah. Bagaimana wahyu pertama Nabi Muhammad Saw untuk membaca dan menulis (QS Al Alaq 1-5). 

Ketiga, begitu banyak keistimewaan orang-orang berilmu hingga akan dinaikan beberapa kali derajatnya bahkan dikategorikan sebagai jihad. Maka, agama pun mewajibkan umatnya untuk menuntut ilmu. Tidak tidak mewajibkan umatnya untuk pintar. Artinya belajar itu adalah kewajiban. Pintar itu adalah sebuah pilihan.

Keempat, gerakan literasi adalah gerakan nasional yang menjadi program unggulan pemerintah sejak tahun 2015. Program ini berdampingan dengan kebijakan Penguatan Pendidikan Karakter (PPK). Melalui literasi dengan pembiasaan membaca buku non pelajaran diharapkan ada perubahan karakter siswa yang positif.  Pilihan buku bacaan yang mampu mengubah karakter adalah buku-buku bacaan membangun jiwa, bukan merusak jiwa. Dua kebijakan unggulan tersebut untuk mengejar ketertinggalan menuju Indonesia emas 2045 ke depan.


GLS KOTA CIREBON
Gerakan literasi di kota Cirebon yang sudah berusia setahun memberikan harapan baru bagi kemajuan kota ini. Pada 2 Mei 2016 lalu, Walikota Cirebon Drs Narsudin Azis SH bertempat di alun-alun Kejaksan secara resmi melaunching GLS. Setelah upacara Hardiknas itu Walikota berbincang melalui video teleconference dengan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan di gedung Toko Buku Gramedia Cipto. Pada kesempatan itu, walikota berkeinginan di tingkat RW dibangun perpustakaan-perpustakaan.

Setelah satu tahun berjalan, pada 26 Mei 2017 siswa dan guru-guru peserta tantangan CLRC mendapatkan anugerah medali literasi dari walikota. Setidaknya 380 medali disiapkan Pemda Kota melalui Dinas Pendidikan setempat. Pengalungan medali dilakukan di halaman Keraton Kacirebonan. Dipenghujung acara secara resmi Kadisdik Drs H Jaja Sulaeman M.Pd atas nama walikota menetapkan tantangan membaca tahun kedua. Peserta siswa dan gurunya diperluas seluruh sekolah SD dan SMP di kota ini.

Ada banyak hal yang sudah dilakukan oleh tim pegiat literasi kota ini. Tim yang terdiri dari beberapa guru SD dan SMP yang mengorganisir diri dalam komunitas Gelemaca—Gerakan Literasi Masyarakat Cirebon Kota. Mereka bekerja tanpa pamrih, sekalipun dukungan materi dari pemerintah setempat alakadarnya. Namun selama setahun tim ini sudah dua kali menggelar event akbar di Mall Cirebon Super Block dengan beragam lomba dan kegiatan literasi.

Sudah melakukan expo literasi pada saat launching WJLRC di Pusdai Bandung 19 Desember 2016 dan expo pada event Jambore Literasi Jawa Barat di Sumedang 1-2 Nopember 2017. Untuk kegiatan Jambore Literasi sedikitnya ada 51 siswa yang mendapatkan anugerah medali dari Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan. Beberapa siswa mendapatkan medali istimewa langsung dari Pemerintah Australia Selatan.

TANTANGAN MASA DEPAN 
Cirebon masa kini pasti berbeda dengan Cirebon masa depan. Cirebon kota adalah kota dinamis masa pertumbuhan. Supra dan infra struktur kota ini yang kian membaik memicu pertumbuhan ekonomi yang signifikan. Berdasarkan renstra Pemerintan Propinsi Jawa Barat, Cirebon diproyeksikan akan menjadi kota metropolitan. Tentu ada resiko jika kota pesisir ini tumbuh sebagai kota besar. Perkembangan ekonomi  seringkali diikuti dengan berbagai permasalahan sosial yang muncul.

Kemampuan literasi, lagi-lagi akan memberikan dampak positif. Kemampuan SDM kota ini akan meningkat seiring membaiknya budaya literasi. Penduduknya tidak hanya sebagai penonton dan penikmat, tetapi juga ikut aktif terlibat aktifitas dalam memajukan kotanya. Akan lahir program-program progresif bagi kemajuan kota yang tidak berdampak besar terhadap masalah social dan lingkungan. Itu semua bisa terwujud jika kemampuan literasinya sudah baik.

Siswa literasi tahun ini adalah aset berharga bagi masa depan kota Cirebon.  Maka perlu dijaga secara berkelanjutan melalui program-program literasi yang terencana dan sinergis. Perlunya sinergisitas seluruh stakeholder karena tantangan masa depan Cirebon kota bukan semata milik petinggi kota Cirebon. Atau menjadi tanggung jawab guru, sekolah atau orangtua siswa. Tetapi nasib Cirebon ke depan adalah tanggung jawab bersama. Gerakan literasi yang memberikan efek multi dimensi bagi kehidupan wajib didukung oleh semua elemen jika merindukan Cirebon ke depan lebih maju dan baik lagi.

Perlu ada nutrisi untuk menjaga stamina dan tidak padamnya api literasi di kota ini. Dukungan pemerintah yang riil adalah terakomodirnya program literasi di dalam APBD. Terbangunnya sarana dan prasarana yang mendukung gerakan literasi masyarakat. Misalnya membuat taman bacaan, perpustakaan, menggelar even, lomba dan kegiatan mencerdaskan kelimuan, dan sebagainya. Guru-guru dan siswa tanpa lelah membudayakan membaca, menulis dan berdiskusi dengan beragam kemasan model dan metode. Jadi, (jika) Cirebon (mau) Bangkit, (maka) Cirebon (wajib)  ber-Literasi. Semoga… (*)

November 09, 2017

MENANGKAL "RACUN" BERITA HOAX


Oleh :
Deny Rochman

Masyarakat Indonesia kini semakin akrab dengan pemberitaan kegaduhan. Terlepas apakah itu berita faktual ataukah berita bohong. Tetapi hidup bersih tanpa berita hoax sesuatu yang mustahil di era keterbukaan saat ini. Setiap orang memiliki kebebasan dari menerima memberi informasi dan komunikasi. Apalagi usia berita hoax setua usia peradaban manusia. Sekarang terpenting bagaimana kita bisa hidup berdamai dengan pemberitaan hoax. Bisa belajar menjadi cerdas melalui pemberitaan hoax. Berita hoax bisa menjadi “racun” yang merusak sistem kehidupan.